Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Ketahui Bahaya Bloatware pada Smartphone Android

 

Bahaya Bloadware pada Smartphone Android

Tahukah Anda bahwa sebagian besar produsen/vendor dan operator jaringan telah menginstal aplikasi pada produk smartphone mereka sebelum menjualnya kepada pelanggan? Anda mungkin juga  sudah memperhatikan praktik seperti itu setelah membeli smartphone baru tetapi tidak terlalu memikirkannya.

Aplikasi semacam itu secara kolektif dikenal sebagai bloatware, dan meskipun sebagian besar tidak berbahaya, aplikasi sampah dapat berdampak buruk pada kinerja ponsel cerdas Anda.Dan dampak yang paling dirasakan adalah smartphone menjadi lemot, dan tentunya akan memenuhi ruang pada penyimpanan internal perangkat.. Jadi apa yang mesti Anda lakukan?

Pada artikel ini, rafidhcell akan membahas definisi bloatware dan bagaimana pengaruhnya terhadap kinerja smartphone. Lebih penting lagi, kami akan membahas langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk melindungi diri Anda dari bloatware dan menghapus aplikasi yang tidak diinginkan dari perangkat Anda. Mari kita langsung saja!

Apa Sebenarnya Bloatware Itu?

Bloatware dapat didefinisikan sebagai aplikasi bawaan dari smartphone, yang keberadaannya tidak diinginkan pengguna,yang menyebabkan ketidak-nyamanan yang tidak semestinya dan dapat berdampak negatif pada kinerja perangkat ponsel cerdas Anda. Seperti yang dijelaskan sebelumnya, aplikasi ini dapat diinstal sebelumnya di perangkat Anda, tetapi juga dapat "disuntikkan" melalui situs jahat dan aplikasi pihak ketiga.

Alasan di balik proliferasi bloatware dapat bervariasi tergantung pada implementasinya. Untuk satu hal, bloatware mungkin merupakan karya pengembang perangkat lunak yang mendorong kesepakatan dengan produsen untuk menginstal aplikasi mereka di smartphone yang mereka produksi. Bloatware juga dapat digunakan untuk mempromosikan solusi bermerek dalam bentuk aplikasi percobaan atau berfungsi sebagai sumber pendapatan tambahan bagi pengiklan.

Perlu disebutkan bahwa tidak semua bloatware berbahaya bagi perangkat Anda. Beberapa memberikan pembaruan yang berguna untuk ponsel cerdas Anda atau menambahkan fitur seperti tema baru, game, atau pemutar media. Dalam kebanyakan kasus, aplikasi pra-instal dari produsen terkemuka dioptimalkan dengan baik dan tidak mempengaruhi kinerja. Mereka juga biasanya mudah dihapus dan dapat dicopot pemasangannya seperti aplikasi pada umumnya.

Yang lebih memprihatinkan lagi adalah bloatware yang mungkin menginfeksi ponsel cerdas Anda melalui situs web dan aplikasi berbahaya. Jenis bloatware ini biasanya berisi malware yang dapat menurunkan kinerja ponsel Anda atau, lebih buruk lagi dapat mencuri informasi sensitif di latar belakang.Misalnya mencuri data pribadi anda.

Bagaimana Bloatware Mempengaruhi Ponsel saya?

Efek bloatware yang paling nyata adalah dapat memperlambat smartphone Anda. Ini lebih buruk untuk perangkat yang tidak didukung oleh mesin yang baik, untuk memulai proses booting. Bloatware dapat sangat menurunkan kinerja ponsel cerdas hingga hampir tidak dapat digunakan, ataupun lama sekali untuk dapat masuk ke menu utama.

Seperti dijelaskan di atas, bloatware juga dapat bertindak seperti malware dan menghadirkan masalah yang jauh lebih serius bagi pengguna. Selain menghabiskan ruang dan daya pemrosesan, aplikasi sampah ini dapat memata-matai informasi pribadi Anda dan membuat perangkat Anda rentan terhadap berbagai ancaman keamanan siber, phishing, pencurian identitas, ransomware, dll.

Cara Menghapusnya Dari Ponsel Anda

Sekarang setelah kami menetapkan risiko meninggalkan bloatware di ponsel cerdas Anda, bagaimana cara menghapusnya? Yah, itu tidak sesulit yang Anda bayangkan dan dapat dicapai dalam beberapa langkah sederhana.

  • Akses daftar aplikasi yang diinstal di ponsel cerdas Anda

Buka halaman pengaturan melalui bilah notifikasi (ikon roda gigi) atau menu beranda. Ketuk "Aplikasi & Pemberitahuan."

  • Temukan bloatware yang menyebabkan masalah

Pada titik ini, Anda harus melihat daftar aplikasi yang diinstal pada ponsel cerdas Anda. Tinjau daftar dan ketuk bloatware yang ingin Anda hapus dari perangkat Anda. Dalam hal ini, kami menemukan bahwa smartphone Android telah diinstal sebelumnya dengan game yang disebut "Assassin's Creed Unity".

  • Nonaktifkan atau Hapus Instalasi Bloatware

Jika Anda beruntung, Anda dapat mengetuk tombol “Copot pemasangan” dan menghapus aplikasi dari ponsel cerdas Anda. Namun, Anda tidak akan dapat melakukannya dengan sebagian besar aplikasi yang sudah diinstal sebelumnya. Dalam kasus kami, satu-satunya pilihan yang tersedia adalah tombol "Nonaktifkan" dan "Paksa Berhenti". Ketuk Nonaktifkan terlebih dahulu dan kemudian tombol Paksa Berhenti. Melakukannya akan mencegah aplikasi berjalan di latar belakang.

  • Konfirmasi penonaktifan aplikasi

Setelah mengetuk tombol nonaktifkan, perangkat Android Anda mungkin memperingatkan Anda bahwa hal itu dapat menghalangi aplikasi lain berjalan di ponsel cerdas Anda. Anda akan baik-baik saja selama itu adalah aplikasi sampah dan tidak memiliki tujuan penting pembaruan keamanan, perpesanan, kamera, dll.

Perhatikan bahwa tanpa opsi "uninstall", bloatware mungkin tidak aktif, tetapi masih akan memakan ruang penyimpanan di ponsel cerdas Anda. Untuk menghapusnya, Anda harus "meng-root" ponsel Anda, yang tidak kami sarankan untuk dilakukan karena akan membatalkan garansi dan membuat perangkat Anda rentan terhadap eksploitasi keamanan.

Menghapus Instalasi Atau Menonaktifkan Bloatware? Mana Yang Terbaik

Anda memiliki pilihan terbatas dalam hal menghapus bloatware di ponsel pintar Android Anda.

Salah satunya adalah dengan mencopot pemasangan aplikasi, yang berarti menghapusnya dari perangkat Anda sepenuhnya. Namun, proses ini juga memiliki kelemahannya tersendiri. Di beberapa ponsel, mencopot pemasangan aplikasi yang sudah diinstal sebelumnya dapat menyebabkan kegagalan fungsi telepon seperti memblokir perangkat Anda dari mendapatkan pembaruan, sehingga anda tidak dapat melakukan pembaruan. Selain itu, setelah aplikasi ini dihapus, Anda mungkin tidak dapat mendapatkannya kembali terutama saat Anda membutuhkannya di masa mendatang.

Selain itu, beberapa produsen ponsel sudah mulai memasang aplikasi mereka di playstore yang merupakan sesuatu yang telah dilakukan Samsung sejak lama. Jadi, jika Anda menghapus sesuatu seperti Samsung Health kemudian anda membutuhkannya kembali, Anda dapat menginstalnya lagi dari Google Play. Terakhir, mencopot beberapa aplikasi memerlukan rooting perangkat yang merupakan sesuatu yang sebagian besar pengguna tidak suka lakukan di ponsel cerdas mereka.

Opsi terbaik adalah dengan menonaktifkan aplikasi tersebut alih-alih mencopot pemasangannya. Android memiliki cara mudah untuk melakukan ini yang berfungsi untuk sebagian besar aplikasi. Beberapa aplikasi yang tidak dapat dinonaktifkan sebenarnya dapat dibekukan melalui aplikasi pihak ketiga yang pada dasarnya adalah hal yang sama.

Cara Mencegah Bloatware

Seperti kata pepatah lama  mencegah lebih baik daripada mengobati, dan skenario terbaik untuk setiap pengguna adalah tidak pernah berurusan dengan bloatware sejak awal. Dalam hal ini, kami memiliki rekomendasi sebagai berikut:

Sebelum membeli smartphone, lakukan riset dan pastikan tidak ada bloatware di dalamnya. Produsen ponsel pintar teratas menjual model yang menawarkan apa yang mereka sebut pengalaman "Stock Android". Itu berarti perangkat menjalankan Android versi asli dan tidak dimodifikasi langsung dari Google. Perangkat tersebut termasuk Google Pixel 3 dan 4, Nokia 9 Pureview, dan Motorola One Vision.

Hindari mengunduh dan memasang aplikasi dari sumber yang tidak kenal atau tidak dapat diverifikasi. Hanya gunakan aplikasi langsung dari Google Play atau App Store jika Anda menggunakan iOS (iPhone dan iPad).

Investasikan dalam layanan VPN (Virtual Private Network) yang baik, yang menyaring situs web dan aplikasi yang Anda gunakan untuk malware. VPN juga mengenkripsi semua data dari perangkat Anda, jadi meskipun bloatware berhasil masuk, informasi pribadi Anda tidak akan dapat diakses oleh pihak ketiga.

Ringkasan

Demikian tadi tentang semua yang perlu Anda ketahui tentang bloatware dan cara menghapus atau menonaktifkannya di perangkat ponsel cerdas Anda. Seperti yang mungkin telah Anda sadari, aplikasi sampah ini bukanlah sesuatu yang harus diabaikan, dan orang-orang harus mengambil langkah-langkah untuk melawannya pada tanda pertama masalah. Mungkin cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan memanfaatkan layanan VPN kuat yang secara efektif mengurangi risiko Anda harus berurusan dengan malware sejak awal.

M.Nurkholis
M.Nurkholis Selalu Berusaha untuk berbuat Baik Kepada siapapun, Meskipun kamu tahu orang itu tidak akan dapat membalas kebaikanmu"

Posting Komentar untuk "Ketahui Bahaya Bloatware pada Smartphone Android "