Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Potensi Resiko Kesehatan Akibat Radiasi Ponsel atau Smartphone

Resiko Kesehatan Akibat Radiasi Ponsel atau Smartphone

Bagaimana Radiasi Ponsel Bekerja

Hanya dengan operasi dasar mereka, ponsel harus memancarkan sejumlah kecil radiasi elektromagnetik. Jika Anda pernah membaca Cara Kerja Ponsel, Anda pasti tahu bahwa ponsel memancarkan sinyal melalui gelombang radio, yang terdiri dari energi frekuensi radio (RF), suatu bentuk radiasi elektromagnetik.

Ada banyak pembicaraan dalam berita akhir-akhir ini tentang apakah ponsel memancarkan radiasi yang cukup untuk menyebabkan efek kesehatan yang merugikan. Kekhawatirannya adalah bahwa ponsel sering diletakkan di dekat atau di dekat kepala saat digunakan, yang membuat radiasi bersentuhan langsung dengan jaringan di kepala. Ada bukti yang mendukung kedua sisi argumen.

Saat berbicara di ponsel, pemancar mengambil suara Anda dan mengkodekannya ke gelombang sinus berkelanjutan (lihat Cara Kerja Radio untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana suara ditransmisikan). Gelombang sinus hanyalah jenis gelombang yang terus menerus bervariasi yang memancar keluar dari antena dan berfluktuasi secara merata melalui ruang. Gelombang sinus diukur dalam hal frekuensi, yang merupakan berapa kali gelombang berosilasi ke atas dan ke bawah per detik. Setelah suara yang dikodekan ditempatkan pada gelombang sinus, pemancar mengirimkan sinyal ke antena, yang kemudian mengirimkan sinyal keluar.

Ponsel memiliki pemancar berdaya rendah di dalamnya. Kebanyakan ponsel mobil memiliki daya pemancar 3 watt. Ponsel genggam beroperasi dengan daya sekitar 0,75 hingga 1 watt. Posisi pemancar di dalam telepon berbeda-beda tergantung pada pabriknya, tetapi biasanya di dekat antena telepon. Gelombang radio yang mengirimkan sinyal yang dikodekan terdiri dari radiasi elektromagnetik yang disebarkan oleh antena. Fungsi antena di setiap pemancar radio adalah untuk meluncurkan gelombang radio ke luar angkasa; dalam kasus telepon seluler, gelombang ini ditangkap oleh penerima di menara telepon seluler.

Radiasi elektromagnetik terdiri dari gelombang energi listrik dan magnet yang bergerak dengan kecepatan cahaya, menurut Komisi Komunikasi Federal (FCC). Semua energi elektromagnetik jatuh di suatu tempat pada spektrum elektromagnetik, yang berkisar dari radiasi frekuensi sangat rendah (ELF) hingga sinar-X dan sinar gamma. Nanti, Anda akan mempelajari bagaimana tingkat radiasi ini mempengaruhi jaringan biologis.

Saat berbicara di ponsel, sebagian besar pengguna meletakkan ponsel di kepala. Dalam posisi ini, ada kemungkinan besar sebagian radiasi akan diserap oleh jaringan manusia. Di bagian berikutnya, kita akan melihat mengapa beberapa ilmuwan percaya bahwa ponsel berbahaya, dan Anda akan mengetahui apa efek perangkat yang ada di mana-mana ini.

Pada akhir 1970-an, muncul kekhawatiran bahwa medan magnet dari saluran listrik menyebabkan leukemia pada anak-anak. Studi epidemiologi selanjutnya tidak menemukan hubungan antara penyakit kanker dengan saluran listrik. Ketakutan kesehatan yang lebih baru terkait dengan teknologi sehari-hari adalah potensi kerusakan yang disebabkan oleh radiasi  ponsel. Studi tentang masalah ini terus bertentangan satu sama lain.

Semua ponsel memancarkan sejumlah radiasi elektromagnetik. Mengingat kedekatan jarak antara telepon dengan kepala manusia, ada kemungkinan radiasi menyebabkan semacam bahaya bagi 5,7 Milliar  pengguna telepon seluler di seluruh dunia (Sumber data Stock Apps). Apa yang diperdebatkan secara ilmiah dan politik adalah seberapa banyak radiasi yang dianggap tidak aman, dan apakah ada potensi efek jangka panjang dari paparan radiasi ponsel tersebut.

Ada dua jenis radiasi elektromagnetik:

1.Radiasi pengion 

Jenis radiasi ini mengandung energi elektromagnetik yang cukup untuk melepaskan atom dan molekul dari jaringan dan mengubah reaksi kimia dalam tubuh. Sinar gamma dan sinar-X adalah dua bentuk radiasi pengion. Beberapa ilmuan tahu bahwa Sinar gamma dan sinar-X dapat menyebabkan kerusakan, itulah sebabnya mereka menggunakan rompi timah ketika sinar-X diambil dari tubuh sesorang.

2.Radiasi non-pengion 

Radiasi non-pengion biasanya aman. Ini menyebabkan beberapa efek pemanasan, tetapi biasanya tidak cukup untuk menyebabkan semua jenis kerusakan jaringan jangka panjang. Energi frekuensi radio, cahaya tampak dan radiasi gelombang mikro dianggap non-ionisasi.

Di situs Web-nya, FDA menyatakan bahwa "bukti ilmiah yang tersedia tidak menunjukkan efek kesehatan yang merugikan terkait dengan penggunaan ponsel." Namun, bukan berarti potensi bahaya tidak ada. Radiasi dapat merusak jaringan manusia jika terkena radiasi RF tingkat tinggi, menurut FCC. Radiasi RF memiliki kemampuan untuk memanaskan jaringan manusia, seperti cara oven microwave memanaskan makanan. Kerusakan jaringan dapat disebabkan oleh paparan radiasi RF, karena tubuh tidak dilengkapi kemampuan untuk membuang panas dalam jumlah yang berlebihan. Mata sangat rentan karena kurangnya aliran darah di daerah itu.

Kekhawatiran tambahan dengan radiasi non-pengion, jenis radiasi yang terkait dengan ponsel, adalah bahwa hal itu dapat memiliki efek jangka panjang. Meskipun mungkin tidak berdampak langsung menyebabkan kerusakan jaringan, para ilmuwan masih tidak yakin apakah paparan yang terlalu lama dapat menimbulkan masalah. Ini adalah masalah yang sangat sensitif saat ini, karena lebih banyak orang menggunakan ponsel daripada sebelumnya. Menurut sumber yang terpercaya, jumlah pengguna ponsel di seluruh dunia saat ini sudah mencapai 5,3 miliar pada bulan Juli 2021 atau sekitar 67% dari seluruh populasi umat manusia di bumi.

Berikut adalah beberapa penyakit yang memiliki hubungan potensial dengan radiasi ponsel:

  • Kanker
  • tumor otak
  • Alzheimer
  • parkinson
  • Kelelahan
  • Sakit kepala

Studi hanya membuat kajian versinya masing-masing terkait masalah ini. Seperti topik yang paling kontroversial, penelitian yang berbeda memiliki hasil yang berbeda. Beberapa orang mengatakan bahwa ponsel terkait dengan kejadian kanker dan penyakit lain yang lebih tinggi, sementara penelitian lain melaporkan bahwa pengguna ponsel tidak memiliki tingkat kanker yang lebih tinggi daripada populasi secara keseluruhan. Tidak ada penelitian sampai saat ini yang memberikan bukti konklusif bahwa ponsel dapat menyebabkan salah satu dari penyakit ini. Namun, ada penelitian yang sedang berlangsung yang meneliti masalah ini lebih dekat. 

Pada tingkat tinggi, energi frekuensi radio dapat dengan cepat memanaskan jaringan biologis dan menyebabkan kerusakan seperti luka bakar, menurut laporan terbaru dari Kantor Akuntansi Umum AS (GAO), sebuah badan kongres nonpartisan yang mengaudit program federal. Laporan itu selanjutnya menyatakan bahwa ponsel beroperasi pada tingkat daya jauh di bawah titik di mana efek pemanasan seperti itu akan terjadi. Jumlah radiasi yang dipancarkan dari perangkat sebenarnya hanya beberapa menit, dan pemerintah federal AS membatasi seberapa banyak radiasi yang dapat dipancarkan ponsel.

Aturan Batasan paparan radiasi ponsel yang ditetapkan oleh FCC

Tingkat radiasi diuji berdasarkan tingkat penyerapan spesifik (SAR), yang merupakan cara mengukur jumlah energi frekuensi radio yang diserap oleh tubuh manusia. Untuk mendapatkan lisensi FCC, tingkat SAR maksimum ponsel harus kurang dari 1,6 watt per kilogram (W/kg). Pada tahun 2000, Asosiasi Telekomunikasi & Internet Seluler (CTIA) memerintahkan produsen ponsel untuk menempatkan label pada ponsel yang mengungkapkan tingkat radiasi.

Teknik pengujian agak bervariasi, tetapi umumnya cukup standar. Laporan GAO "Penelitian dan Upaya Pengaturan tentang Masalah Kesehatan Ponsel," yang diterbitkan pada Mei 2001, menjelaskan bagaimana tingkat SAR diperiksa. Inilah yang dijelaskan laporan itu:

Sebuah cetakan berbentuk seperti kepala dan dada manusia diisi dengan campuran cairan yang dirancang untuk mensimulasikan sifat listrik jaringan manusia.
Ponsel yang sedang ditinjau ditempatkan di bagian luar cetakan.
Sebuah probe yang terpasang pada lengan mekanik yang dikendalikan komputer dimasukkan ke dalam campuran di berbagai lokasi.
Telepon dibuat untuk mengirimkan sinyal dengan kekuatan penuh saat probe dipindahkan melalui campuran.

Selama pengujian, antena telepon diperpanjang dan ditarik kembali untuk memeriksa fluktuasi radiasi yang mungkin ditunjukkan telepon dalam konfigurasi yang berbeda. Pabrikan seharusnya menyerahkan tingkat SAR tertinggi yang diukur selama pengujian ini ke FCC. Ponsel diharuskan untuk menguji di bawah 1,6 W/kg rata-rata lebih dari 1 gram cairan.

Untuk menemukan tingkat penyerapan spesifik telepon Anda, Anda dapat mengunjungi situs Web FCC ini. Ponsel Anda harus memiliki kode identifikasi FCC. Ketik kode itu di bidang yang benar dan situs akan menawarkan informasi di perangkat Anda.

Karena kurangnya standar pengujian di seluruh industri, FCC harus mengevaluasi prosedur individual yang digunakan oleh masing-masing produsen dalam mengesahkan tingkat SAR dari setiap telepon baru, menurut laporan GAO.

Masih belum jelas apakah ponsel benar-benar menyebabkan kerusakan signifikan pada tubuh manusia. Studi terus bertentangan satu sama lain tentang masalah ini. Studi tambahan mungkin menjelaskan efek sebenarnya dari radiasi ponsel, tetapi kemungkinan hanya akan membingungkan konsumen lebih jauh. Sementara itu, milyard-an pengguna ponsel mengambil risiko apa pun yang mungkin terlibat dalam penggunaan perangkat tersebut.

Jika Anda khawatir tentang potensi bahaya radiasi ponsel, berikut adalah beberapa cara untuk mengurangi risiko Anda:

  1. Gunakan headset atau handsfree.
  2. Gunakan telepon yang menempatkan antena sejauh mungkin dari Anda.
  3. Perpanjang antena saat digunakan.
  4. Batasi panggilan di dalam gedung.
  5. Gunakan telepon di tempat hanya ditempat terbuka .
  6. Batasi penggunaan oleh anak-anak.
Sumber : https://electronics.howstuffworks.com/cell-phone-radiation.html

Demikian tadi informasi mengenai Potensi Resiko Kesehatan Akibat Radiasi Ponsel atau Smartphone. Apabila anda menyukai artikel ini, silahkan share sebanyak-banyaknya ya...Trimakasih
M.Nurkholis
M.Nurkholis Selalu Berusaha untuk berbuat Baik Kepada siapapun, Meskipun kamu tahu orang itu tidak akan dapat membalas kebaikanmu"

Posting Komentar untuk "Potensi Resiko Kesehatan Akibat Radiasi Ponsel atau Smartphone"